Opini

Agama di Era Digital: Keuntungan dan Tantangan

Avatar
  • October 9, 2023
  • 5 min read
  • 85 Views
Agama di Era Digital: Keuntungan dan Tantangan

Di era digital yang semakin canggih ini, teknologi telah masuk ke segala sendi kehidupan, termasuk praktik keagamaan. Berbagai ritual keagamaan bisa dilakukan secara digital, mulai dari aplikasi Alquran hingga forum diskusi keagamaan. Teknologi digital memudahkan kita untuk mengakses berbagai informasi keagamaan dengan lebih mudah dan cepat. Namun, kemudahan ini juga membawa sejumlah tantangan dan risiko, seperti penyebaran informasi yang salah atau polarisasi opini.

Memahami dampak teknologi digital terhadap agama menjadi sangat krusial. Teknologi memang bisa membantu kita untuk memperdalam pemahaman agama. Tapi hal yang tidak boleh kita lupakan bahwa teknologi juga memiliki efek samping negatif. Oleh karena itu, kita akan membahas topik tersebut untuk memberikan wawasan yang berimbang kepada pembaca, baik untuk mereka yang sudah terbiasa dengan teknologi maupun yang masih awam.

Setiap dari kita umumnya memiliki gadget. Mudah saja bagi kita untuk mengakses teks-teks suci, ceramah, dan berbagai sumber informasi keagamaan. Terdapat banyak aplikasi platform keagamaan, seperti Alquran digital atau platform video yang menawarkan ceramah-ceramah keagamaan. Hal tersebut tentu memungkinkan bagi seorang muslim untuk selalu terhubung dengan ajaran agama, bahkan di tengah kesibukan sehari-hari.

Teknologi digital juga dapat memfasilitasi terbentuknya komunitas-komunitas virtual yang berfokus pada diskusi agama. Media sosial, forum online, dan aplikasi khusus menjadi wadah yang memungkinkan orang-orang untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman keagamaan. Ini tidak hanya membantu memperdalam wawasan keagamaan, tetapi juga memperluas jaringan sosial yang mendukung kehidupan rohani umat muslim.

Tidak kalah pentingnya, teknologi digital juga membantu umat muslim menjalankan praktik ibadah sehari-hari. Adanya aplikasi pengingat waktu sholat, lokasi kiblat, dan tutorial ibadah haji adalah beberapa contoh penggunaan teknologi dalam mempermudah praktik keagamaan. Tentu saja hal tersebut sangat membantu, memungkinkan kita untuk mendalami ajaran dan prinsip-prinsip agama tanpa terbatas ruang dan waktu.

Berbagai hal tersebut menjadi gambaran keuntungan yang didapat dengan hadirnya teknologi digital. Jelas sekali bahwa teknologi digital telah membawa banyak perubahan positif dalam cara kita memahami dan mempraktikkan agama.

Tapi kita tidak boleh terlena, karena pada sisi lain teknologi digital juga memiliki dampak negatif yang perlu diwaspadai. Salah satu paling signifikan adalah risiko misinformasi. Di dunia maya, informasi—baik yang benar maupun yang salah—dapat dengan mudah dan cepat tersebar. Bayangkan dalam konteks agama, hal ini berarti penyebaran berita bohong atau interpretasi agama yang salah bisa saja mendominasi dan mempengaruhi pemahaman umat beragama. Misinformasi ini bisa berdampak serius, mulai dari memecah belah komunitas hingga mengarahkan seseorang ke praktik agama yang salah.

Selanjutnya, masalah kurangnya interaksi langsung. Meskipun forum dan komunitas online bisa menjadi tempat yang baik untuk diskusi, mereka tidak bisa sepenuhnya menggantikan interaksi tatap muka yang lebih mendalam dan nuansa keagamaan yang sakral. Ketergantungan pada diskusi online bisa membuat kita kehilangan beberapa aspek penting dari komunikasi interpersonal, seperti bahasa tubuh, intonasi, dan konteks sosial, yang seringkali penting dalam diskusi agama.

Tidak kalah penting, ada kecenderungan komersialisasi agama di ruang digital. Mulai penjualan barang-barang “rohani” hingga layanan doa online. Banyak aspek agama yang sekarang menjadi komoditas yang bisa dibeli dan dijual. Meskipun teknologi tersebut mempermudah akses seseorang ke beberapa fasilitas atau layanan kegamaan, ada risiko bahwa esensi dari ajaran agama itu sendiri bisa terkikis.

Sebagai umat beragama saat ini tentu kita harus mempertimbangkan kekurangan-kekurangan ini. Penting bagi kita untuk menggunakan teknologi digital dalam konteks agama dengan bijak dan kritis. Tentu kita harus tetap memanfaatkan agar tetap memperoleh keuntungan dari perkembangan teknologi, tapi hal tersebut harus diimbangi dengan sikap waspada terhadap risiko penggunaanya. Hal itu menjadi kunci, bagi kita yang hidup di tengah arus kecanggihan teknologi digital.

Selain itu, kita sebagai umat beragama harusnya melakukan langkah pencegahan atau preventif untuk menghadapi dampak negatif teknologi digital. Salah satunya dengan membangun literasi digital. Langkah ini krusial dilakukan untuk mengatasi masalah misinformasi. Literasi digital tidak hanya melibatkan kemampuan untuk menggunakan alat-alat digital, tetapi juga kemampuan untuk memilah dan memilih informasi yang kredibel.

Dalam konteks agama, ini berarti memastikan sumber informasi yang kita akses adalah tepercaya dan sesuai dengan ajaran agama yang kita anut. Ini bisa dilakukan dengan memeriksa keaslian sumber informasi, membandingkan informasi dari beberapa sumber berbeda, atau bahkan berkonsultasi langsung dengan ahli agama.

Selain itu, selalu menjaga etika dan toleransi dalam diskusi agama online juga sangat penting. Di era digital, diskusi tentang agama seringkali diwarnai dengan suasana sangat emosional dan terpolarisasi. Karenanya penting sekali umat beragama harus selalu menjaga etika dan menunjukkan toleransi saat berpartisipasi dalam diskusi keagamaan di ruang digital. Ini tidak hanya akan memperkaya diskusi itu sendiri tetapi juga akan membantu mempertahankan harmoni dalam komunitas. Harmoni itu tentu saja tidak di ruang digital semata, tapi berdampak pada harmoni di dunia nyata.

Langkah terpenting yang harus kita ingat bahwa teknologi sebaiknya dijadikan sebagai pelengkap, bukan pengganti, dari interaksi dan praktik agama secara langsung. Meskipun teknologi menawarkan banyak kemudahan, ada aspek-aspek dari kehidupan beragama yang tidak bisa sepenuhnya digantikan oleh interaksi digital. Misalnya, kehadiran fisik di tempat ibadah atau partisipasi dalam kegiatan keagamaan dalam suatu komunitas tetap memiliki nilai yang tidak bisa digantikan oleh interaksi virtual.

Berbagai langkah tersebut jika kita bisa menerapkanya akan membuat para pengguna menjadi lebih bijak dalam memanfaatkan teknologi digital. Di satu sisi kita tetap bisa menggunakan teknologi tersebut untuk sarana memahami dan mempraktikkan agama. Di sisi lain, meminimalkan atau terhindar dari dampak negatifnya.

Sebagai penutup, kita harus selalu ingat, bahwa saat ini berada di era yang sangat canggih di mana teknologi digital telah menjadi bagian tak terhindarkan dari kehidupan. Keberadaan teknologi ini dalam konteks agama membawa banyak keuntungan, membantu kita dalam memahami dan mempraktikkan ajaran keagamaan dengan lebih efisien. Namun, kita juga harus tetap waspada terhadap dampak negatif penggunaan teknologi tersebut.

Yang paling penting, kita perlu pahami bahwa teknologi digital seharusnya hanya menjadi alat pendukung dalam pengalaman keagamaan kita, bukan pengganti dari interaksi langsung dengan sesama umat atau praktik keagamaan. Melalui pendekatan yang bijak terhadap teknologi, kita dapat mengambil manfaat dari kemajuan ini sambil tetap menjaga nilai-nilai dan esensi agama yang kita anut.

Avatar
About Author

Candra Halim Perdana

Dosen dan Peneliti di Institute for Javanese Islam Research (IJIR) UIN Sayyid Ali Rahmatullah Tulungagung

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *